Thursday, 26 May 2016

Pengamatan Tanda Awal Gempa Dikembangkan

Aspek Sosial dan Budaya Jadi Tantangan
JAKARTA, KOMPAS — Gempa bumi menjadi bencana alam paling sulit diprediksi kapan akan terjadi, berapa kekuatan, dan di mana lokasinya. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika telah mengembangkan sistem pemantau tanda awal gempa serta menjadi peluang baru mitigasi bencana ke depan.
"Banyak seismolog menyatakan, gempa bumi tak bisa diprediksi. Namun, sebagian lain, terutama dari kalangan non-seismolog, menyatakan bisa," kata Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Andi Eka Sakya saat membuka seminar geofisika di Kantor BMKG, Jakarta, Kamis (26/5).
"Sejumlah paper menyebut gempa dan tsunami di Aceh tahun 2004 ada prekursornya (tanda-tanda awal). Kita sekarang punya sistem itu. Ini perlu ditingkatkan untuk kepentingan mitigasi ke depan," ujarnya.
Sistem pemantauan prekursor gempa ini, menurut Kepala Pusat Seismologi Teknik Geofisika Potensial dan Tanda Waktu BMKG Jaya Murjaya, dirintis sejak tiga tahun terakhir. Salah satunya dengan metode perekaman anomali magnet bumi.
"Prekursor gempa dipantau dengan meneliti adanya anomali spektrum magnet bumi komponen Z/H pada frekuensi 0.02 Hz untuk Sumatera dan Jawa Barat bagian selatan," ujarnya.
Sensor magnet bumi dipasang di Gunungsitoli (Sumatera Utara), Liwa (Lampung), dan Tangerang (Banten). Dari 28 kejadian gempa bumi di Gunungsitoli, sudah diketahui rata-rata waktu paparan anomali spektrum magnet bumi komponen Z/H dengan waktu kejadian gempa bumi 4 sampai 30 hari.
"Di samping itu, sudah dapat dihitung arah azimut pusat gempa bumi dari lokasi tempat pengamatan (sensor) dan hasilnya cukup baik. Metode ini sudah cukup baik, tetapi masih harus terus dikembangkan," ujarnya.
Peneliti BMKG, Suaidi Ahadi, memaparkan risetnya, pada 4 April 2016, terekam anomali geomagnetik di Gunungsitoli. Ternyata kemudian terekam gempa M 5,1 pada 17 April 2016.
Sementara anomali pada 8 April 2016 yang terekam lalu diikuti gempa M 5,1 pada 12 April dan anomali pada 10 April 2016 diikuti gempa M 5,5 pada 23 April 2016. "Kesimpulan kami, pemantauan prekursor gempa dengan data magnet bumi bisa memberikan informasi kurang dari satu bulan untuk aktivitas potensi sumber," kata Suaidi.
Gas radon
Bambang Sunardi, peneliti geofisika dari Litbang BMKG, mengatakan, selain mengamati anomali magnet bumi, pemantauan gas radon (Rn) telah dilakukan. Pemantauan itu dilaksanakan di sejumlah lokasi, seperti di Palabuhanratu, Jawa Barat, dan di Yogyakarta, tepatnya di kawasan Pundong dan Piyungan, Kabupaten Bantul.
"Dari pantauan kami, awal 2015, frekuensi gempa di Yogyakarta sedikit. Pada akhir 2015 cukup banyak gempa. Ternyata ini sejalan dengan peningkatan konsentrasi gas radon yang menunjukkan peningkatan pada akhir 2015," ujarnya.
Menurut Deputi BMKG Bidang Geofisika Masturyono, meski hasil riset berkembang baik, sejauh ini gempa belum bisa diprediksi secara presisi kapan terjadi hingga hitungan jam dan berapa magnitudonya. "Sistem ini harus diteliti lagi hingga bisa diimplementasikan," katanya.
Perlu juga dikembangkan sistem prekursor yang terintegrasi di antara dua sensor, misalnya radon dan geomagnetik, agar bisa saling mengonfirmasi. "Dari aspek sosial dan budaya, tantangannya amat besar jika sistem ini nanti diimplementasikan," ucapnya.
Andi mengingatkan, mitigasi gempa yang utama adalah pada mutu bangunan. Gempa tak membunuh, tetapi bangunan roboh perlu diwaspadai. Dalam kasus gempa di Yogyakarta pada 2006, kerugian mencapai Rp 3,1 triliun dan ribuan jiwa meninggal. (AIK)

Kompas, Jumat, 27 Mei 2016